Tuesday, February 26, 2013

Perjalanan Spiritual Menggugah Hati (Halah)

Cool Ninja!
BUKAN!! Itu bukan ninja versi keren  melainkan gw di kala menunaikkan ibadah umroh. KOK PAKE MASKER??? Bukan karena gw mau sok keren, suer ga bermaksud, itu karena saat itu cuaca di tanah suci lagi ga oke dan gw lagi ga enak badan, tapi maaf banget kalo emang beneran keren 
Hihihi.. Insya Allah, cerita ini bukan bermaksud sombong. Hanya sebuah cerita pengalaman di kala menunaikan ibadah umroh. Ini foto di tahun 2010, kali kedua gw -alhamdulillah- 'diundang' ke tanah suci. Yang pertama kali, di tahun 2007 di kala masih imut-imut etapi sekarang juga masih imut kok , tahun 2007 gw berangkat umroh bareng Ibu, Adik, dan Kakak. Di tahun 2010, berangkat bareng Ibu aja, karena yang lain lebih memilih ujian, padahal gw saat itu juga harusnya ujian..
"Pengalaman spiritual apa aja?", pertanyaan ini bertubi-tubi datang pada orang yang baru pulang dari tanah suci.
Seingat gw, pengalaman pertama kali umroh, itu rasanya LUAR BIASAA!!! SYUKRON ALHAMDULILLAH banget banget banget!!! Pertama kali mengudara (bukan siaran radio) selama 8 jam, yang diisi dengan tidur di kala penumpang yang lain baca doa. Dikarenakan gw tahu diri dan daripada cuman tidur tapi ga tenang, gw ikutan baca doa hehehehe jelek banget alasannya 
Pertama kali ngerasain diisengin balik sama Yang Maha Berkuasa langsung!!! Jadi gini ceritanya.....
Udah sampe Mekkah nih, hotelnya ga terlalu jauh dan ga terlalu deket dari Masjidil Haram. Kamar kami di lantai 4. Mobilitas tercepat ya lift, daripada naik-turun tangga, capeee boo.. Suatu hari, kami mau pergi solat nih ke Masjidil Haram, turun pake lift dong ya, nah kami iseng (gw, kakak, dan adik) pencetin tiap lantai pas kami mau keluar dari lift. Jadi, kami keluar, pintu lift nutup, liftnya bakal kebuka tiap lantai hihihihi Otomatis, karena keisengan kami, Ibu pun ngasitau untuk engga berbuat seperti itu lagi. Kami sih iya-iya aja.
Nah, selesai dari Masjidil Haram, balik lagi ke hotel, pake lift lagi, dan........ tiba-tiba................ pintu lift kebuka tiap lantai sampe akhirnya di lantai tempat kami tinggal, dan ga ada orang sama sekali tiap pintu lift kebuka.. Mau mikir 'ada setan iseng' ya engga mungkin lah, di tanah suci masih aja mikir gitu. Serius, padahal kami cuma pencet tombol lantai yang kami tuju. Kami pun bengong, Ibu pun hanya bisa berkata 'Nah itu lagi dibales sama Allah SWT, negur biar ga iseng'. Setelah itu, kami pun ga pernah berbuat aneh-aneh lagi 
Pertama kali gw melihat bangunan yang namanya Ka'bah. Sumpah ga bohong, pertama kali tiba di Mekah, ngeliat menara Masjidil Haram dari kejauhan, itu gw ga bisa apa-apa selain baca doa dan memanjatkan puji syukur kepada Allah SWT. Serius deh, gw terkesima banget, percaya ga percaya bahwa gw lagi di Mekah. Jalan kaki menuju Masjidil Haram pun gw dag dig dug ser, melebihi grogi ketemu gebetan atau mesti ngomong di depan umum. Seiring langkah gw menuju Masjidil Haram, jantung gw makin berdetak kencang banget. Masuk pintu utama Masjidil Haram yang diberi nama King Abdul Aziz gw makin deg-deg-an, mendekati Ka'bah, rombongan disuruh diem dulu di suatu titik, pada baca doa-doa yang sama sekali gw ga ngerti, namun gw terpukau melihat Ka'bah. Saat itu juga air mata gw jatuh. Entah mengapa, rasanya sedih terharu senang semuanya campur aduk.
Sampai waktunya kami harus segera melakukan thawaf -mengelilingi Ka'bah sebanyak 7 kali sambil membaca doa-, doa pun ga gw lafalkan dengan benar, gw terus kagum melihat Ka'bah, percaya ga percaya, gw bisa melihat Ka'bah secara langsung.
2010 - Akhirnya foto dengan latar belakang Ka'bah
Waktu tahun 2007, gw ga berani ngeluarin HP di masjid, karena waktu iseng bawa, nyoba-nyoba bakal ketauan bawa hp apa engga, ternyata ketauan, dan diusir sama penjaga-penjaga masjid yang bodynya gede-gede dan dibalut dengan pakaian hitam.
Tapi di tahun 2010, akhirnya berani, walau hanya berani di Masjidil Haram, karena di sini sudah lebih 'open' terhadap teknologi untuk pengambilan gambar dalam masjid. Di Masjid Nabawi sebenarnya boleh mengambil gambar dalam masjid, tapi khusus para pria, entah apa alasannya.

2010 - Cuma berani ngambil foto di halaman Masjid Nabawi 
Oh ya!! Ada pengalaman seru banget di tahun 2010, ini ga bakal gw lupakan seumur hidup gw!!! SUMPAH!! 
Jadi, waktu tahun 2010 gw umroh, gw itu harusnya ujian, dari tahun sebelumnya gw udah berdoa biar jadwal umroh gw ga bentrok sama jadwal ujian semester selanjutnya. Tuhan mengabulkan. Namun, jadwal terakhir ujian gw itu di saat gw harus berangkat ke Arab hari itu juga. Gw bimbang. Masa iya gw lebih milih ujian daripada umroh yang kesempatannya jarang sekali didapatkan, mana saat itu visa umroh lagi susah banget didapat menuruh agen perjalanan karena rombongan gw berangkat di kloter pertama umroh tahun 2010, dan lagi udah bayar FULL buat umroh. Lagian, ujian bisa ngulang, dan pikiran saat itu 'Ujian kagak ujian tetep bakal ngulang'. PIKIRAN dapat menguatkan semuanya menjadi kenyataan..........
Sepulang umroh, gw bergerak cepat meminta surat pernyataan dari agen perjalanan bahwa gw mengikuti kegiatan umroh untuk diberikan kepada wakil dekan kampus gw saat itu agar bisa mendapatkan izin mengikuti ujian ulang. Sekian lama surat itu gw berikan, tiada respons didapat karena nama gw masih ga ada di daftar yang boleh ikut ujian ulang. Kan kesel, padahal gw udah siap-siap belajar ujian ulang 
Gw memberanikan diri menghadap wakil dekan -sambil ditemani teman-, menanyakan perihal boleh atau tidaknya mengikuti ujian ulang... DAN........................... mari kita simak percakapan berikut ini, G adalah gw, dan WD adalah wakil dekan kampus gw.

G : 'Bu, kok saya ga ada di daftar ujian ulang ya? Kan saya udah ngasih surat izin ga bisa ikut ujian saat itu ke ibu.'
WD : 'Siapa nama kamu? Shafira? Yang pergi umroh itu ya?'
G : 'Iya,bu. Jadi gimana?'
WD : 'Ya ga bisa dong ujian ulang. Kamu pergi umroh itu ya sama aja dengan jalan-jalan ke luar negeri, kalau kamu sakit ke luar negeri untuk perawatan, baru saya kasih izin ujian ulang.'
G : (hanya bisa terdiam, miris) 'Oh gitu, bu? Ya udah, deh, makasih ya bu'

Kesel banget, ga terima kenyataan bahwa beliau menyamakan pergi ibadah dengan kegiatan jalan-jalan -walau emang sebenarnya sambil jalan-. Wakil dekan kampus gw saat itu emang bukan muslim, tapi ya ga gitu juga kali ngomongnya pake bawa-bawa ibadah sama kayak jalan-jalan, sengganya yang lebih gimanna gitu, terkesan diskriminasi. Sakit, Bu, sakit 

Di luar itu, memang nasib gw di kampus itu harus terhenti di tahun itu karena gw merasa tidak sanggup lagi mengejar nilai dan materi perkuliahan yang sama sekali ga akan gw ngerti entah sampai kapan meski udah belajar berulang-ulang. Wakil dekan 'mengusir' gw secara halus dengan mendukung gw mengejar cita-cita di kampus lain yang bertempat di Jl. Setiabudi No. 186, Bandung. Btw, gw itu ga dropped-out, lebih tepatnya 'keluar duluan daripada didepak duluan'
I miss being here :(

No comments:

Post a Comment