Monday, May 13, 2013

Coba-coba Wisata Misteri

Wisata misteri? Kok,kayaknya horor banget,sih? Emang ada misteri apa di balik wisata itu? Apa, sih, wisata misteri itu? Wisata misteri atau mistis atau WISMIS, inget ya WISMIS bukan KISMIS, jalan-jalan menelusuri lokasi-lokasi yang katanya ada cerita misterinya gitu. Selain jalan-jalan, kita juga bisa uji nyali di lokasi, yang mau dibukain mata batinnya juga bisa!
Jadi, wisata misteri itu cocoknya buat yang penasaran banget sama kehidupan alam gaib.
Suatu hari, gw ada ajakkan untuk ikutan wisata misteri ini. Awalnya,sih, ada mata kuliah di kampus yang mengharuskan kita bikin suatu acara, entah itu jalan-jalan ataupun seminar/workshop. Nah, ada satu kelompok yang bikin wisata misteri ini.
Wisata misteri itu sendiri ada komunitasnya, mereka suka nongkrong di angkringan depan ITB, Bandung. Jadi, kalau yang mau gabung komunitas itu, dateng aja langsung ke angkringan ITB. Mereka punya kostum khas sendiri,loh! Keren!
Briefing sebelum memulai acara
Nah, kebetulan, dengan bayar Rp30.000,- kita udah bisa memacu adrenalin kita di Babakan Siliwangi, Bandung. Babakan Siliwangi terkenal dengan cerita anak kecil yang meninggal tertabrak di Jalan Siliwangi dekat jembatannya. Anak kecil itu meninggal di perjalanan ke rumah sakit. Selama perjalanan ke rumah sakit, dia tuh mengigau memanggil-manggil nama bonekanya. Karena itu, orangtuanya menaruh boneka kesayangannya itu di tempat dia tertabrak. Tapi, sekarang bonekanya sendiri udah ga ada di lokasi, jadi buat yang suka iseng nyari keberadaan boneka itu, ga akan nemu sampe kapanpun deh.
Selain itu, di Babakan Siliwangi memang banyak penghuninya. Apalagi sebelumnya, di Babakan Siliwangi sempet ada restoran namun dibongkar entah kenapa.
Perjalanan dimulai dengan menelusuri jejak restoran di Babakan Siliwangi. Serem banget, cuy! Berhenti di suatu spot, terus dikasitau ada apa aja. Waktu itu, katanya para penghuninya pada minggir, mereka ga terganggu sama kehadiran kami waktu itu, tapi mereka males aja gitu, udah bosen, katanya. 
Dan, saat itu, gw kan penasaran banget orangnya, gw melihat sekeliling, ngerasa ada yang ngeliatin gitu, ngeliatin ke bayangan putih di sebelah kanan gw. Nah, abis itu, ternyata lanjut jalan ke arah yang gw curigain tadi. Ternyata, itu bangunan bekas restoran. Hmmm.. Sugesti, tapi berasa bukan sugesti. Karena anehnya, kalau udah nyorotin senter ke arah bangunan itu di posisi awal, mestinya keliatan banget bangunannya, tapi ini engga, gw liatnya ya itu semacam gaun. Entah, ya! Tapi waktu nanya ke anggotanya, di situ emang ada. Huaaa.. Yasudahlah...
Istirahat sebelum lanjut ke destinasi selanjutnya

Karena gw lagi dapet, si anggotanya worry gitu. Katanya, mereka seneng banget bau darah, takutnya ngikutin, atau lengah dikit dia langsung masuk. Ebuset! Terus, dia semacam ngasih energi gitu ke gw melalui tangan. Percaya engga percaya, emang berasa sesuatu, bukan karena pegel tangan karena tangan kita harus menengadah, tapi emang ada sesuatunya, entah sugesti atau apa. Mana gw liat semacam asap gitu keluar dari tangan dia. Padahal, ga ada yang ngerokok waktu itu.
Nah, lanjut ke hutan Sabuga. Itu jalan setapak, kita menelusurinya harus bertiga, ga boleh kurang ga boleh lebih. Ada pos-posnya gitu. Pos pertama, kita disuruh baca doa sebelum melakukan perjalanan. Pos kedua, kita ditanya mau dibuka mata batinnya apa engga, mau dijadiin lebih sensitif akan hal 'itu' atau engga. Gw sih milih engga! Terus mereka juga bilang, 'Kalau ngerasa ada yang ngikutin dari belakang, jangan diliat, jangan merasa itu teman kalian sendiri, kalau ada lampu semacam flash, jangan diliat, karena itu bukan anggota kami, kalau ada yang cekikikan, biarin aja, kalau ada suara-suara aneh, diemin aja', gimana ga takut dibilangin begitu?!?!?!
Oke, perjalanan ke pos selanjutnya cukup seram. Emang serem banget! Parah! Mana gw liat ada cahaya-cahaya gitu padahal gelap banget suasananya. Becek pula. Makin horor aja suasana.
Ah akhirnya sampe di pos terakhir. Di situ ada semacam pendopo gitu.
Nah, di situlah dilakukan mediumisasi. Mediumisasi itu semacam memasukkan jin/setan atau semacam lah untuk masuk ke tubuh orang,yang bisa dimasukkin itu cuman mediator, karena dia udah belajar untuk jadi mediator.
Sumpah! Liat kejadian mediumisasi itu semacam liat acara tv yang misteri-misteri gitu. Percaya ga percaya, itu persis banget. Yang masuk ke mediator itu, ternyata aki-aki, dia udah tinggal di situ selama ratusan tahun. Dia berbicara sunda halus, yang gw aja sebagai orang Bandung ga gitu ngerti. Yang gw tangkep dari omongan dia adalah 'kehilangan barang itu ga apa-apa, asal jangan kehilangan akhlak', itu nancep banget di hati
Si aki bilang, di Babakan Siliwangi juga suka ada yang buang bayi yang masih berbentuk janin!!! BAYANGKAN!! JAHAT BANGET!! Lalu, salah satu anggotanya juga bilang ke aki, kalau ada yang jahat mah gangguin aja. Hahahaha. Terus, dia juga bilang, tadi dia denger suara tangisan bayi, seperti ingin menyampaikan sesuatu tapi engga bisa.
Foto bareng setelah acara
Dan setelah acara ini, gw langsung search di Youtube tentang acara tv yang di Trans7 itu. Sama banget kayak wisata misteri yang gw alami kemarin. Para makhluk gaib itu pun punya adat istiadat, masa ke rumah orang ga permisi, gitu katanya. Makanya kalau ga permisi, mereka gangguin. Terus,kalau kita takut juga mereka tau, malah seneng. Makhluk gaib pun punya agama. Katanya,kita kalau takut sama mereka justru aneh,katanya punya Tuhan. Mereka juga suka ngatain manusia yang agamanya kurang.
Ohya, akhir acara wisata misteri itu diberi dengan kalimat, 'Awas tadinya pergi sendiri, pulangnya malah nambah jadi dua'
Instagram

No comments:

Post a Comment