Friday, May 10, 2013

Kapal Goyang, Kapten!

Nginep di kamar hotel atau hostel atau asrama atau apa lah itu yang pasti masih empuk-empuk enak banget buat ditiduri,sih, ga aneh ya. Malah nyaman banget, bukan begitu?
Waaaaahhh!! Surga dunia banget kan kalau inget kasur rumah? Sekarang pejamkan mata, inget kasur yang di rumah yang selalu setia menemanimu, mulai dari ngompol sampe ileran!
Tapi... Coba bayangin kalau mesti tidur jauh dari rumah, terus di tengah laut antah berantah...
Wuih! Tidur di kapal maksudnya, bukan di tengah laut, kalau di tengah laut udah dimakan hiu atau paus atau apa gitu kaliii.. Tidur di kapal, gelombang laut yang tinggi, mabok laut kemudian stress..
Perjalanan dari Muara Angke ke Pulau Tidung yang cuman 1-2 jam aja udah bikin mabok, apalagi kalau mesti berhari-hari di kapal?
Gw merasakannya waktu mesti banget berlayar ke Pulau Komodo dari Lombok. Awalnya, gw ragu untuk ikutan paket berlayar ke Komodo, secara gw takut banget sama yang namanya 'naik kapal'. Cuman, karena sayang banget aja gitu kalau ga ikutan ke Komodo dengan harga yang cukup terjangkau daripada manyun cuman bisa liat komodo dari foto. Karena niat itulah, gw jadi kuat untuk berlayar!
Kapal tercinta menuju Komodo
Tapi liat kapalnya ternyata cuman segede itu (lihat foto). Kapal ke Tidung aja lebih gede! Bro, ini gawat, bro! Sumpah, gw ciut banget pas liat tuh kapal bersandar di pelabuhan. Membayangkan perjalanan yang bakal dialami selama 4 hari ke depan. Kalau tiba-tiba tenggelam gimana? Mana kabarnya saat itu gelombang laut emang lagi musim tinggi, bisa nyampe 3 meter. Ntar kalau gw kelempar ke laut gimana? Gw ga bisa berenang. Siapa yang nolongin gw? Nanti gw lupa ingatan, nanti gw gatau siapa gw, gw dimana, dan sebagainya 
Mesinnya ga berisik dikit aja gw langsung khawatir.
Begini rasanya toh diombang-ambing di laut. 4 hari pula. Pake ga mandi segala lagi! Kurang wangi apa coba?! Cuman bisa gosok gigi, kalau mandi, sama aja kayak berenang di laut, air kamar mandi diambil dari laut, makanya bisa liat bekas orang dari kamar mandi dari jendela kamar mandi di laut *if you know what I mean*
Makan pun sambil kapal melaju, ga pake berhenti. Bener-bener deh sensasi jadi pelautnya dapet banget!
Tapi ada loh yang gw mirisin dari perjalanan laut ini. Jadi, rombongan satu kapal itu ada 20 orang apa 25 gitu ya, lupa, deh. Staffnya ada 3 orang Indonesia, bener-bener anak laut banget. Terus, wisatawannya cuman 8 orang Indonesia termasuk gw, dan sisanya ya bule-bule. Dan yang paling keselnya, yang paling takut sama laut tuh ya orang Indonesianya termasuk gw, kan malu sama bule-bule yang hidupnya tenang di tengah salju,pepohonan, hutan tembok, yang bener-bener jarang laut gitu. DAN MEREKA MAHIR BANGET BERENANGNYA!!! 
Suatu ketika, kami singgah di pantai pink yang terkenal itu, karena ga ada tempat untuk naro jangkar atau berlabuh atau apa lah istilahnya, ya kapal berhenti di tengah laut agak lumayan jauh lah dari pantai, dan you know what?! Para bule itu langsung nyebur ke laut terus dengan santainya berenang menuju pantai, gw? Terbengong-bengong menanti awak kapal nurunin sekoci untuk nganter barang-barang sama yang ga bisa renang ke pantai.
Gw merasa gagal jadi warga Indonesia, ga bisa berenang, kalau Indonesia tenggelam gimana? Kan negara perairan, ya langsung tenggelam dong! Huhuhuuhu 

No comments:

Post a Comment