Saturday, May 11, 2013

Tips Mengatur Keuangan Dalam Perjalanan

Suka bingung, ga, sih buat ngatur kehidupan selama perjalanan? Apalagi kalau istilahnya udah sharing cost.
Sharing cost itu kalau menurut gw adalah biaya yang dikeluarkan untuk suatu transaksi tapi dibagi sama partner. Kalau di perjalanan ya pastinya sama partner pejalan,dong. Nyambung, ga? Kalau engga, sambungin aja. Sulit loh ngatur keuangan waktu perjalanan (menurut pengalaman,sih,gitu), kadang suka nombokkin, kadang mau mintain tapi ga enak karena yang bersangkutan udah ga punya uang, jadi gimana  baiknya?



Sebenarnya,sih,sepertinya, sebelum bisa ngatur-ngatur sharing cost,selain harus tegas, ya harus udah kenal banget sama si partner. Kalau kayak join trip gitu terus partnernya baru kenal gitu pasti agak-agak awkward kan? Jadi ya bagi yang ngerasa kurang tegas, mesti bisa jadi orang yang tegas
Beberapa tips ngatur keuangan selama perjalanan biar ga keteteran alias entah uang habis buat apa:

  • Siapin AMPLOP! Buat apaan tuh amplop?! Emang mau ke undangan orang ngasih amplop? Engga, kok, bukan itu fungsi amplop di sini adalah ya memang untuk nyimpen uang beserta catatan pengeluaran atau nota pembayaran. Jadi, nanti ada bukti bahwa selama perjalanan kita ngeluarin uang buat apa aja,sih....
  • Bikin ESTIMASI BIAYA PERJALANAN sebelum berangkat. Jadi, kita udah siapin uang sesuai budget, lebih bagus kalau nyiapin uangnya over-budget untuk pengeluaran tak terduga. Setelah itu, diskusiin sama partner tentang estimasi biaya tersebut. Lalu, tentukan bendahara tim perjalanan, dia yang bertugas mengumpulkan uang dari tiap orang yang ikut dalam perjalanan. Misal: waktu gw ke Komodo bareng temen gw selama hampir 12 hari, temen gw bertugas untuk mengumpulkan uang perorang perhari dengan jumlah yang sama, jadi, perorang harus ngeluarin 100rb/hari, ga boleh lebih ga boleh kurang, pokoknya tiap orang harus ngeluarin jumlah yang sama, lalu harus disepakati, uang hasil dari kumpulan itu dipakai buat apa aja, kalau gw sih sepakat buat transportasi+penginapan+tiket masuk atraksi wisata+makan(tergantung jenis makanan). Kalau udah gitu, ga akan ada dialog seperti berikut ini,
                        X : "Eh, gw berapa nih?"
                        Y : "Lu -sekian- nih"
                        X : "Yah, gw ga ada uang kecil, kembalian, dong!"
                        Y : "Ga ada kembalian, gimana dong?"
                        X : "Yah, yaudah deh,ntar kalau ada warung, gw jajanin dulu nanti gw bayar"

          Percakapan seperti di atas, bisa berujung ada salah satu orang yang ga bayar, loh!
          Yang artinya, dibayarin, mending kalau yang bayar tuh inget kalau dia ngutang. Kan ga enak,loh.
  • Kalau udah bikin estimasi biaya terus ngumpulin uang yang sama gitu perhari, tapi kurang, gimana? GAMPANG! Ga usah dibuat susah, perorang tarik lagi uang dengan jumlah yang sama, kan ga mesti perhari, yang penting selama uang kumpulan itu masih nyisa sampe besok-besok, ya pake terus aja itu uang.
  • Bawa BUKU CATATAN dan PULPEN. Selain buat nulis catatan perjalanan biar ada kenangan, gunanya buku catatan sama pulpen sebagai pengganti nota pembayaran, jadi semacam direkap ulang. MALES?! GAUSAH JALAN KALAU GITU!
  • PILIH ORANG YANG BISA DIPERCAYA buat mengolektif uangnya. Jangan asal nitip uang kayak gini sama orang yang slanga-slenge, ceroboh, dan tidak teliti. Bisa berabe, bisa berantem juga hahahaha. Coba kalau uangnya hilang gara-gara kecerobohannya? Si terpilih ga bisa disalahin juga, karena siapa yang milih dia?
Kayaknya, sih, cuman itu tips yang paling ampuh. Ga lebih ga kurang, emang itu banget yang perlu dijalani selama perjalanan. Biar ga ada sikut-sikutan nantinya. Gw selalu melakukan cara ini tiap jalan jauh, and it works!




1 comment:

  1. ya gan pengalaman membuktikan, kalau tidak sepakati dari awal urusan dilapangan
    jadi adu mulut

    ReplyDelete