Wednesday, May 21, 2014

Day 2 - Goes To Lombok

Cerita ini lanjutan dari Day 1 - Goes To Lombok, cukup lama juga jeda waktunya. Gue harus menyambung ingatan-ingatan yang hilang semasa jalan-jalan. Gue juga mesti cari-cari foto di hari ke-2 ini. Dan pada akhirnya hari ini, gue selesai mengumpulkan niat, mood, ide, dan foto.

18 Januari 2014
Hari ini, rencananya 'Gili Trawangan'. Janjian sama temen yang kemarin baru kenalan jam 9 pagi. Pada nyatanya, udah di Zona WIT masih aja ngaret. Jam 9 udah siap, tapi trio kapal belum pada munculin mukanya dan ngehubungin pun engga. Gue sama Yolanda udah harap-harap cemas sekaligus sebel juga, sih. Masa mau jalan-jalan tapi ketergantungan gini sama orang lain. Bisa aja berangkat, tapi gimana nasib temen gue yang udah bersedia nyariin tempat tinggal di Lombok? Pas banget kan kalau motor ada 3, dan kami total ber-6.
Akhirnya setelah penantian berabad-abad, sekitar jam 10an mereka baru sampe depan kosan. Ngakunya nyasar. Engga apalah yang penting mereka udah baik mau nyamperin. Hahaha.
Dadika & Yolanda
Gannu & Lucy
Dengan berbekal peralatan jalan, kami pun berangkat menyusuri jalanan Lombok yang begitu berkelok-kelok. Mau ke pantai, tapi naik bukit dulu. Semacam jalanan di Puncak, Bogor, tapi lebih rada gimana gitu.
Gue kebagian disetirin Dary. Aduh, sumpah! Disetirin Dary tuh kayak lagi balapan, dia kayak engga nganggep gue manusia di jok belakang. Di belokan, berasa pembalap, mana Gannu sama Dary tuh kayak perlombaan gitu kebut-kebutan.
Gegayaan balapan mereka terhenti karena tiba-tiba Yolanda nge-sms kalau motor doi sama Dadika ban-nya bocor. Pantes, mereka berdua kagak nongol-nongol. Balik lagi lah kami mencari mereka yang entah dimana sebenarnya. Untung jalanan Lombok cuman segitu aja.
Cukup susah juga cari tukang tambal ban di jalan Senggigi menuju Pelabuhan Bangsal. Setelah perdiskusian panjang, kami pun memutuskan untuk menggotong motor Dadika pake angkot. Lumayan lah bayar Rp25.000, daripada mesti nge-step, kebayang dong pas turunan gimana?
Dary dan motor yang bocor
Jam sudah menunjukkan 'cukup siang' untuk pergi ke Gili Trawangan. Alhamdulillah, tempat tambal ban-nya punya pantai yang bagus engga kalah keren buat dikunjungi. Sambil menanti motor kelar diurusin, kami pun bergegas menuju pantai dan asik-asikkan.
Gue!!
Pantai daerah Senggigi
Dadika
Gannu
Dary (Mirip seseorang?)

Tim Lombok I Love You (Gannu, Lucy, Dary, Gue, Yolanda)

Keasikkan main di pantai, terus ga ada yang nanya nama pantainya. Hahahaha. Pokoknya intinya ini pantai di arah dari Senggigi menuju Pelabuhan Bangsal. Bukit Malimbu pun belum nyampe kok.
Btw, tukang tambal ban di Lombok lama banget ngebenerin ban dalemnya. Apa cuman perasaan doang? Tapi, pokoknya berasa lama banget!
Karena ke Gili Trawangan udah ga memungkinkan kalau baru jalan siang hari, kami pun bingung mau kemana. Mumpung jam makan siang, kenapa engga mampir dulu di tempat makan, terus baru lanjut kemana gitu kan. DAN, final decision kami adalah Pantai Kuta!
Perjalanan dari Senggigi ke Pantai Kuta bukan cukup jauh, tapi jauh bingits. Tapi sebelumnya, mampir dulu dong di Desa Rambitan, masa jauh-jauh ke Lombok kagak ke desa adatnya? 
Ada kejadian lucu di perjalanan menuju Desa Rambitan ini. Jadi, kan hujan, tuh. Gue sama Dary main lanjut aja. Yang lain ragu, jadi mereka pelan terus neduh gitu. Begini kira-kira percakapan antara gue dan Dary:
Gue: "Dar, hujan tetep lanjut?" (sambil tetep jalan)
Dary: "Itu yang lain gimana? Pada neduh."
Gue: (liat langit) "Eh tapi lanjut aja! Tuh liat langit di depan mah masih biru loh!" *insting pejalan ceritanya mah*
Dary: "Oke siap" (ngebut)
Dan bener aja dong, baru berapa meter maju, jalanan tuh kering. Berasa engga pernah hujan. Terus, gue kasih kode ke yang lain yang di belakang buat lanjut. Asli, itu tuh ajaib banget. Tuhan Maha Segalanya. Yang lain nyusul, terus ketawa-ketawa.
Nenek yang hits (selalu ada di tiap foto orang yang share tentang Desa Rambitan)
Sampailah kami di Dusun Sade, di Desa Rambitan, Pujut, Lombok Tengah. Di sini tempatnya suku asli Lombok, Suku Sasak. Yang dimana rumah-rumahnya tuh dilapisi sama kotoran kerbau tapi engga bau! Gue juga sempet masuk ke dalam rumahnya, emang keset-keset gimana gitu selain karena aspal. Ngebayangin ini rumah pake kotoran kerbau kan agak gimana gitu. Tapi keren, sih! Wajib banget ngunjungin tempat ini.
Perjalanan pun dilanjutkan menuju Pantai Kuta. Cuaca saat itu panas banget. Beda sama waktu di jalanan, sempet diguyur hujan, seakan nyuruh untuk mandi.
Sebenernya, kami engga ke Pantai Kuta, jadi ke Pantai Tanjung Aan. Karena merasa di Pantai Kuta cuman ada itu aja. Pengen sesuatu yang lebih epic aja gitu. Sayang, jalannya kagak mulus mana sempit, rusak berat! Mana pake motor matic jadi aja rada gimana. Pantes aja bus besar engga bisa lewat sini, jadi kalau mau ke Pantai Selatan kudu rombongan kecil, jangan banyak-banyak.
PARAH! Pecah banget ini pantai. Sepi. Bersih. Biru. Tenang. Duh, bener-bener berasa surga. Kelihatan dari fotonya lah ya? Dan saat itu, emang cuman kami doang di situ yang keliatan di pasirnya bukan di lautnya. Yang di lautnya nelayan-nelayan mancing mencari nafkah. Parah, sepi banget! Asik banget kalau buat galau. Ga sia-sia rela jadi bikepacker jauh-jauh ke Lombok, terutama ke pantai ini.
Karena kami anaknya penasaran banget. Gamau dong diem di satu spot doang? Berjalanlah kami menyusuri pantai dengan pikiran masing-masing entah berada dimana. Kami ninggalin tas dan barang bawaan kami. Aman, kok! Ya iya, cuman ada anjing. Hahaha.
Ada bukit, terus penasaran pengen naik.
Dan sesungguhnya, dari bukit ini, kami juga dapat melihat bukit lainnya. Bukitnya pun berasa keren banget dari kejauhan. Kami penasaran, kami cabut dari situ. Terus, kami nanya-nanya ke penduduk sekitar biar bisa ke bukit yang lebih tinggi lagi lewat mana. Penduduk lokal sekitar jarang juga yang bisa Bahasa Indonesia, sedih. Emang dasarnya insting gila, kami pun nekat lewat jalan setapak.
Ketemu, dong, bukitnya! Tapi harus nanjak. Jalannya ga mulus, bukan ga mulus lagi, batu semua! Motor matic semua. Gue memutuskan turun dari motor, karena takut jatuh, Dary nyetirnya agak slengean, sih! Hahahaha.
Parah banget, lebih pecah lagi ini bukitnya.
Masih ada kerbau, atau sapi?!
Menikmati indahnya alam Indonesia
Bikin video report, terus filenya hilang.
Beneran semacam bukit Teletubbies banget! Foto-fotonya banyak yang lebih keren daripada yang gue tampilkan di blog ini. Ada banyak foto-foto di hp gue dan kawan-kawan lainnya. Gue belum sempet minta, dan di hp gue sendiri filenya udah pada ilang karena rusak. Sedih maksimal banget.
Kalau dideskripsikan, bukit ini bikin kita kayak memandang tiada batas, cuman ada langit dan laut (dan tentu saja bukit lainnya yang menghalangi). Maha Karya Sang Pencipta yang bener-bener patut disyukuri keindahan-Nya. KEREN BANGET! Harus langsung dilihat oleh mata kepala sendiri. Bener-bener alami.
Semoga saja tempat ini nantinya yang kabarnya akan dijadikan semacam kawasan di Nusa Dua Bali bakal tetap mengutamakan kealamiannya baik dari alam, budaya, dan penduduk sekitarnya, bukan karena keuntungan uang saja. Sayang aja lokasi udah bagus, tapi infrastruktur dan prasarana tidak memadai, dan jangan sampai nanti setelah semuanya dikembangkan, malah mengesampingkan kealamiannya.
Penutup hari
Beres kesampaian liat matahari terbenam, kami pun pulang dengan perasaan yang gembira. Rasa penasaran sama bukit udah tertuntaskan. Sepanjang perjalanan pulang, gelap banget, sama sekali engga ada penerangan. Jadi, hati-hati kalau pulang malam atau berangkat malam ke daerah selatan.
Memang dasarnya kami harus kena hujan gegara tadi siang cuman hujan seiprit, mulai dari Bandara Internasional Lombok kami diguyur hujan lebat. Walau badai menghadang, kami tetap melaju dan pulang dengan keadaan senang. Kami pun masih bersemangat, bernyanyi-nyanyi sepanjang perjalanan, dan tidak lupa juga ngebut.
Untuk perjalanan hari ini, gue sengaja engga nyantumin perincian biaya yang dikeluarkan, udah lupa. Yang pasti, engga lebih dari 100ribu.
Buat beberapa fotonya sempet gue upload di Instagram gue, cek aja, tapi jangan lupa discroll ke bawah, karena udah kependem sama foto yang baru-baru.
Photo Courtesy: Dadika (Sang Fotografer)
Instagram

2 comments:

  1. Emm kalo penilaian saya, bagus ko alur cerita nya.. kalo aku sih yes, ga tau mas dani apaan..

    ReplyDelete