Wednesday, May 14, 2014

Sehari di Dieng

"To Be Continued" (Kiri ke kanan: Hamdani, Imam, Shafira yaitu gw)
To Be Continued is back!!!
Untuk kali ini, kami ga pake kendaraan umum, tapi pake kendaraan pribadi.. Dan tujuan kali ini adalah DIENG-CILACAP-CITUMANG (28 - 31 Maret 2014), tapi karena dari judulnya aja udah tentang Dieng, gw bakal fokus di Dieng.
Buat yang belum tau dan bertanya-tanya "Apaan, sih, To Be Continued?", pokoknya intinya geng jalan-jalan sedari dulu.
Mumpung libur panjang saat itu, kalau gw sih meliburkan diri (maafkan saya,ya,para dosen)
Start dari Bandung (Ujungberung, selesai makan siang) sekitar jam 3 sorean. Perjalanan ditemani dengan kemacetan dan kepadatan, juga tidak lupa diiringi dengan ketakutan gw karena yang bawa mobilnya kebut, semacam supir AKAS atau AKAP gitu deh, tapi gapapa yang penting selamat..
Ternyata.... jauh juga ke Dieng.. Kirain deket ternyata jauh jauh jauh jauh jauh bangeeeettttt, melewati beberapa hutan belantara, jalan berkelak-kelok, mendaki gunung lewati lembah.. Mana jalanan menuju Dieng rada gelap, apa emang gw yang merem mulu??
Sampe Dieng, sekitar jam 2 subuh... Dari pintu masuk Dieng, untuk sampe ke pusatnya Dieng itu masih masuk lagi ke atas, sumpeeehh gelap pisannn, jadi mesti hati-hati buat kalian yang melakukan perjalanan malam ke Dieng. Kanan-kiri bisa jadi jurang.
Alhamdulillah, dapet penginapan yang hargnya Rp150.000/kamar/malam, fasilitasnya ada Wi-Fi, kasur enak banget nyaman, TV, air panas, bantal, selimut tebel, yah pokoknya worth the price banget lah!! Nama penginapannya lupa ey, nanti diupdate deh.. Nyampe kasur langsung tidur, dong!!
Pagi-pagi setelah merasa cukup beristirahat, tidak lupa kami bangun dan kemudian mandi. Sempet ada masalah karena air panasnya engga nyala, dan cuaca dingin super banget parah!! Gw tuh anaknya ga bisa banget mandi pake air dingin, kalo gw sakit nanti gimana?? Nanti repot, nanti berabe.
Beres masalah dengan air panas, kami langsung berangkat cari makan dulu biar ga laper, soalnya udah rada siang juga, sekitar jam 10 apa jam 11 kalo ga salah start dari penginapan.
Mie Ongklok
Ga jauh dari penginapan, nemu tempat makan. Gw nyobain mie ongklok, yang katanya ini tuh makanan khas di Dieng. Lumayan enak, kalo liat dari teksturnya mirip-mirip mie kocok Bandung.
Destinasi pertama: sebuah kawah. HAHAHA. Gw lupa nama kawahnya, pokoknya jalannya sempit banget. Liat aja di foto atas, segede gimana tuh jalan. Tapi, ga ada foto yang menunjukkan kawahnya yak?? Gapapa lah, tapi pasti beneran di kawah, cuman lebih fokus ke alam hijaunya aja tuh.
Abis dari kawah ini, lanjut deh ke komplek wisata lainnya. Tujuan selanjutnya adalah Sumur Jalatunda. Hujan pun menyambut kedatangan kami, tapi hujannya pengertian banget, hujan pun berhenti tiap kami sampai di destinasi. Di perjalanan, kami menemukan PLTU, keren banget!! Soalnya dari jauh keliatan gitu uap-uapnya dari inti bumi. PLTU punyanya Geodipa Energi, keren banget lah parah...
PLTU
Sumur Jalatunda
Para Ibu Petani
Para Ibu Petani ini ditanya 'Kenapa namanya Jalatunda? Kenapa bisa ada sumur itu di sini?', mereka cuman cekakak-cekikik. Malah menjawab, 'Emang dari dulu udah ada'. Ya ampun!
Coba dicek apa yang salah dengan gambar informasi ini?
Beres dari Jalatunda, kami lanjut ke Kawah Sileri, namun sayang, medan jalan tidak mendukung untuk dilalui. Ga kuat pake sedan.
Kawah Sileri
Lanjut lah kami ke Komplek Candi Arjuna.
Tapi, ngopi dulu dong broo biar seger.
Engga, sih, ga ngopi. Gw makan mie rebus. Enak banget parah nikmat di cuaca dingin macam di Dieng!! Semacam kenikmatan dunia no.15, paraaaaahhh enak banget rasanya... 
Tiket masuk ke Komplek Candi Arjuna Rp10.000/orang. Sebenarnya, ada hanoman sama teletubbies di sini. Tapi, yaa buat gw sih buat apa foto sama itu figur, kan yang diincer candinya.
Candi Arjuna
Viewnya keren!!
Seberes dari ngelilingin Komplek Candi Arjuna, mari lanjut ke Kawah Sikidang. Gw pernah liat tuh Kawah Sikidang di foto temen, keren banget parah. Dan ternyata, aslinya emang keren banget, PECAH! HACEP!

Ga usah berlama-lama di tiap destinasi wisata. Mari lanjut ke Telaga Warna, destinasi terakhir hari ini.
Cukup dengan merogoh Rp8,000/orang, kita bisa nikmati alam di Telaga Warna. Kece berat deh warnanya. Kesegaran!!


YAK!
Dan di sekitar sini lah gw terjeblos parit yang menyebabkan luka di kaki. Entah kenapa bisa-bisanya kaki gw yang lumayan gede ini bisa masuk parit yang kecil banget celahnya. Mungkin ini cobaan atau mungkin gw lelah.
Di foto sih ga begitu kentara keliatan lukanya, tapi beres dibersihin, langsung deh merah merona dan membekas hingga sekarang....

Pulang-pulang, ngeduren dulu di pinggir perkebunan deket Mesjid Agung Dieng. Terus, tiba-tiba ditelepon apa nelepon, entahlah. Dan......... JRENG JRENG... Diinfokan bahwa kita harus check-out malam ini juga karena penginapan sudah fully-booked. GILA! Berniat masih mau keliling Dieng, ternyata harus keluar malam ini juga. Tapi, dipikir-pikir, hampir semuanya udah dikunjungi, sisa yang Sikunir aja tuh. Next, pasti harus ke Dieng lagi.
Malamnya pun kami langsung check-out.
Inti yang didapat, Dieng bisa dikelilingi dalam waktu satu hari saja. Entah itu dimulai dari sunrise di Sikunir atau begimana. Cukup sehari saja.
Kalau pada mau ke Dieng, mending sekarang-sekarang, keburu jadi mainstream terus nanti tuh penuh sesak sama manusia-manusia yang numpang selfie macam gw di Dieng.
SEE YOU, DIENG!!

No comments:

Post a Comment